Waspada, Ada yang Ingin Jaksa Agung Burhanuddin Jatuh

Waspada, Ada yang Ingin Jaksa Agung Burhanuddin Jatuh

GOSULUT.ID – Ulama kultural Gus Peyek mengingatkan Jaksa Agung ST Burhanuddin untuk mewaspadai serangan dari pihak-pihak yang ingin menjatuhkan dirinya, baik yang kasat mata maupun tidak kasat mata.

 “Kinerja Pak Burhanuddin cemerlang pasti lawannya banyak, yang ingin menjatuhkannya juga banyak. Karena ada kepentingan-kepentingan pribadi pihak yang merasa dikebiri oleh Jaksa Agung, bahkan mereka mengatasnamakan pemerintah,” katanya, Selasa (23/11/2021). 

Menurut dia, lawan Jaksa Agung bukan hanya yang kasat mata, tapi yang tidak kasat mata juga banyak kalau percaya. “Kalau saya percaya, bagaimana caranya Pak Burhanuddin mereka jatuhkan dan game over. Pak Burhanuddin harus selalu waspada 1x24 jam,” ungkap Gus Peyek. 

Pengasuh Pondok Pesantren Pancawarna Sidoarjo Jawa Timur, ini mengatakan, serangan lawan Jaksa Agung Burhanuddin bukan dari satu arah saja, melainkan dari segala penjuru, termasuk dari orang-orang dari dalam Kejaksaan sendiri. 

“Jadi pesan saya kepada Pak Burhanuddin, saya selaku tokoh muda milenial Gus Peyek menyarankan kecemerlangan dia harus dibarengi kebersamaan dan sinergi dengan ulama dan aparat pemerintah lainnya,” ujarnya.

Kyai NU ini menilai pribadi dan kinerja Jaksa Agung Burhanuddin sangat bagus, sehingga sangat disayangkan jika seandainya kepemimpinan dan rencananya yang cemerlang untuk Indonesia sampai tidak tuntas. 

Dia mengungkapkan, untuk menyukseskan rencana Jaksa Agung yang cemerlang itu setidaknya ada tiga lapis langkah yang perlu dilakukan.

Pertama, tutur Gus Peyek, Jaksa Agung harus menjalin komunikasi yang indah dengan jajaran pemerintah. Kedua, menyatukan atau sinkronisasi antara Kejaksaan, Kepolisian, TNI, dan aparatur negara lainnya dan tidak melupakan peran ulama. 

“Kalau Pak Burhanuddin bisa sinkronisasi dan bersinergi, saya yakin semua akan selesai. Preman-preman hukum dan oknum-oknum yang membawa nama Kejaksaan insyaallah selesai, takut dengan sendirinya dengan kebijakan Burhanuddin yang cemerlang,” lanjutnya. 

Ketiga, lanjut Gus Peyek, Jaksa Agung jangan menyepelekan hal-hal yang tidak kelihatan atau kasat mata. “Beliau juga harus bersinergi dengan sesepuhnya, jangan kapok kalau sering dihubungi karena dia terancam. Saya selalu doakan Pak Burhanuddin dan pendukung beliau agar selalu dalam lindungan-Nya,” ucapnya.

Dihubungi terpisah, budayawan Kidung Tirto Suryo Kusumo mengungkapkan, mata batinnya melihat serangan gencar terhadap Jaksa Agung Burhanuddin akhir-akhir ini ditunggani koruptor dan preman hukum yang tidak suka dengan langkah tegas Kejaksaan Agung.

“Meskipun diserang dari berbagai penjuru, saya yakin Jaksa Agung tidak akan mundur tetapi justru semakin ganas melibas koruptor dan preman-preman hukum. Jaksa Agung mendapat kekuatan dari alam dan didukung rakyat yang merindukan keadilan,” kata spiritualis nusantara dari Gunung Lawu ini.

Kidung Tirto mengingatkan Jaksa Agung Burhanuddin agar mewaspadai kaki tangan koruptor dan preman hukum yang menyusup ke internal Kejaksaan serta oknum pejabat yang memiliki kepentingan pribadi. 

“Jaksa Agung perlu melakukan bersih-bersih di internal demi menjaga marwah Kejaksaan yang sudah dibangun dengan baik. Jangan berikan tempat bagi oknum-oknum yang mencoba merusak nama baik institusi demi ambisi pribadi,” ujarnya.

Kidung Tirto yakin Presiden Joko Widodo mendukung penuh semua langkah Jaksa Agung Burhanuddin karena sejalan dengan visi misi Presiden untuk menegakkan sistem hukum yang bebas korupsi, bermartabat, dan terpercaya. 

“Sesuai dengan visi misi Presiden, Jaksa Agung sudah melakukan banyak terobosan, seperti membongkar kasus-kasus korupsi kelas kakap, keadilan berhati nurani melalui restorative justice, memberantas mafia tanah dan pelabuhan, hingga penuntasan kasus pelanggaran HAM berat,” ungkapnya.