Wagub, Idris Rahim Memimpin Sosialisasi Surat Edaran Terkait BBM

Wagub, Idris Rahim Memimpin Sosialisasi  Surat Edaran Terkait  BBM

GOSULUT.ID - GORONTALO – Biro Pengendalian dan Pembangunan Ekonomi (P2E) menggelar sosialisasi  terkait Surat Edaran Gubernur Gorontalo Nomor 500/B.P2E/122 Tentang Pendistribusian Jenis Bahan Bakar Minyak Tertentu, yang digelar di Ruangan Huyula Gubernuran Gorontalo, Kamis (13/2/2020).

Yang diikuti para pemilik Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU), Pertamina dan Hiswana Migas.

Mengatur pembatasan dan pengawasan pendistribusian Jenis Bahan Bakar Minyak Tertentu (JBT) yaitu Solar Bersubsidi dan Jenis Bahan Bakar Minyak Khusus Penugasan (JBKP) yaitu Bensin RON 88.

Wakil Gubernur Gorontalo, Idris Rahim saat memimpin sosialisasi mengatakan, surat Edaran ini merupakan hasil pertemuan Pemprov Gorontalo bersama unsur Forkopimda yang ditindaklanjuti dengan pertemuan teknis antara Hiswana Migas, Pertamina, dan juga pemilik SPBU.

”Tujuannya untuk mengatur distribusi BBM lebih baik lagi dan tidak terjadi antrian panjang,” jelas Idris Rahim.

Secara umum empat poin yang diatur dalam Surat Edaran tersebut yaitu kendaraan yang dilarang menggunakan Solar Bersubsidi dan Bensin RON 88, layanan pembelian BBM oleh SPBU dan lembaga penyalur resmi Pertamina, penyaluran BBM untuk konsumen tertentu seperti usaha mikro, usaha pertanian dan perikanan, dan pelayanan umum, serta pembatasan pembelian untuk masing-masing jenis kendaraan.

Untuk efektifnya implementasi Surat Edaran itu, Wagub Idris Rahim menegaskan pentingnya komitmen dan konsistensi dari pemilik dan operator SPBU.

Menurutnya, Surat Edaran yang diterbitkan oleh Pemprov Gorontalo dengan mengacu pada seluruh aturan perundang-undangan yang berlaku tersebut hanya akan berhasil jika pemilik dan operator SPBU benar-benar melaksanakan ketentuan yang telah diatur dalam Surat Edaran.

”Surat Edaran ini adalah pedoman dalam pendistribusian Solar Bersubsidi dan Bensin RON 88. Ini akan berjalan baik tergantung komitmen pemilik dan operator SPBU. Misalnya untuk jenis kendaraan tertentu sudah dibatasi dalam sehari hanya boleh diisi 20 liter, tetapi oleh operator diisi hingga 30 liter, ini kan sulit kita kendalikan. Jadi yang kita atur sekarang itu lingkup SPBU dulu, nanti setelah ini berjalan baik, kita juga akan menyosialisasikan kepada pengecer,” ujar Idris Rahim.***Hrs/hms

Editor : Dewi