Kemenparekraf Gunakan Thoughtful Indonesia

Kemenparekraf Gunakan Thoughtful Indonesia

GOSULUT.ID  - "Thoughtful Indonesia” merupakan kontekstual logo yang menyerupai logo "Wonderful Indonesia", agar berhubungan dengan pesan yang ingin disampaikan dalam situasi tanggap darurat Covid-19 kepada publik, baik di dalam maupun di luar negeri. Thoughtful Indonesia bertujuan untuk menunjukkan empati tertinggi dari sektor pariwisata terhadap kondisi saat ini, di tengah pandemi Covid-19. 

Hal ini dikemukakan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Wishnutama Kusubandio, dalam pernyataannya di Jakarta, Kamis (23/4/2020).

“Banyak pertanyaan yang datang, apakah Branding Wonderful Indonesia sudah diganti? Sekali lagi, itu bukan mengganti logo Wonderful Indonesia yang merepresentasikan brand promise institusi dan branding utama kita, namun Thoughtful Indonesia adalah logo kontekstual yang menyerupai logo Wonderful Indonesia agar related dengan pesan yang kami mau bawa dalam situasi krisis ini, serta menjadi landasan utama kami untuk menghadirkan program-program yang 'thoughtful' membantu pelaku dan pekerja di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif dalam menghadapi dampak Covid-19,” kata Wishnutama.

Wishnutama menyatakan, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), untuk sementara waktu mengunakan logo “Thoughtful Indonesia” di masa pandemi Covid-19.

Menurut Wishnutama, logo tersebut bukan untuk menggantikan branding “Wonderful Indonesia” yang selama ini digunakan sebagai instrumen kampanye pariwisata Indonesia kepada wisatawan. Logo tersebut juga mendapat apresiasi dari publik di Eropa sejak ditetapkannya Covid-19 sebagai pandemi oleh World Health Organization (WHO).

“Ini salah satu bagian dari soft promotion ke luar, dan kami mendapat laporan bahwa publik di Eropa mengapresiasi hal tersebut. Ini bagian dari kami untuk mengkomunikasikan bahwa kita berempati dengan situasi saat ini dan 'We are still Wonderful in many ways',” katanya.

Tak hanya pariwisata Indonesia, menurut Wishnutama, banyak merek besar lainnya melakukan perubahan logo kontekstual di masa pandemi.

"Kontekstual logo ini sementara digunakan, dan strategi ini juga sudah banyak dikenal di dunia internasional," katanya.***

Sumber : Suara.com jaringan GOSULUT.ID

Editor : Aldy