Ketua Panitia Pernikahan Putri HRS Diperiksa 12 Jam Polda Metro Jaya

Ketua Panitia Pernikahan Putri HRS Diperiksa 12 Jam Polda Metro Jaya

GOSULUT.ID - Ketua panitia pernikahan putri Habib Rizieq Shihab (HRS), Haris Ubaidillah diperiksa Penyidik Ditreskrimum Polda Metro Jaya selama lebih dari 12 jam. Ia dicecar 37 pertanyaan.

Bahkan Haris Ubaidillah
ditanya mulai soal perizinan acara pernikahan hingga kedekatannya dengan pentolan FPI Habib Rizieq.

Sekretaris Bantuan Hukum DPP FPI Aziz Yanuar mengungkapka, pemeriksaan terhadap Haris Ubaidillah berlangsung sejak Rabu (18/11) pukul 10.30 WIB hingga pukul 00.30 WIB, Kamis (19/11/2020) dini hari.

"Sudah selesai sekitar puku 00.00 WIB atau 00.30 WIB. Tadi ada 37 pertanyaan," kata Aziz saat dikonfirmasi, Kamis (19/11/2020).

Menurut Aziz, secara umum poin yang ditanyakan penyidik kepada Haris Ubaidillah yakni terkait perizinan acara dalam pernikahan putri Rizieq, Syarifah Najwa Shihab, susunan acara, panitia, hingga penerapan protokoler kesehatan.

Selain itu, ada pulau pertanyaan yang berkaitan dengan data pribadi dan kedekatan dengan Habib Rizieq.

"Ada keterangan pribadi, terus kenal HRS atau tidak," ujar Aziz.

Sebelum menjalani pemeriksaan, Haris terlebih dahulu menjalani tes swab antigen. Dari hasil tes swab tersebut, Haris dinyatakan non reaktif.

Ketika itu, Azis menyampaikan bahwasannya kehadiran Haris memenuhi panggilan penyidik semata-mata untuk menghormati proses hukum yang sedang berjalan. Kendati begitu, dia mengklaim jika acara pernikahan putri Rizieq sejatinya telah menerapkan protokoler kesehatan sebagaimana upaya mencegah penyebaran Covid-19.

"Artinya mitigasi (pencegahan) untuk acara tersebut sudah dipersiapkan. Apa itu yang pertama memohon penggunaan jalan atau penutupan, artinya kita harapkan massa itu tidak menyebar. Kemudian di titik-titik sudah kita siapkan tempat cuci tangan. Kemudian kita sudah sebar dengan perbanyak masker dari para donatur dan pihak internal," ucapnya.

Belakangan, Aziz juga mengklaim bahwa panitia acara pernikahan putri Rizieq Shihab hanya mengundang tamu sekitar 30 orang. Dia berdalih, kerumunan massa di acara pernikahan sekaligus Maulid Nabi Muhammad SAW itu terjadi di luar prakiraan.

"Undangan resmi hanya tidak sampai 30 orang," katanya.

Aziz lantas menuturkan jika acara akad nikah Syarifah itu pun awalnya direncanakan Rizieq hanya untuk pihak keluarga saja. Tetapi, atas saran dari panitia dan DPP FPI maka acara tersebut akhirnya dilaksanakan bersamaan dengan acara peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW.

"Dari pihak keluarga itu kan juga mendadak ya karena awalnya itu tidak ada niat dari keluarga Habib Rizieq untuk mengadakan secara besar-besaran tidak ada, itu hanya untuk keluarga. Tapi usul dari panitia dari DPP (FPI). Jadi ini murni usul dari kami," ujarnya.

"Tetapi sekali lagi sebagaimana diungkapkan keluarga Habib Rizieq bahwa ini massa di luar perkiraan kita," tutupnya.***

Sumber : suarajatim.id jaringan GOSULUT.ID