HAGIA SOPHIE MENJADI MESJID, RECEP TAYYIP ENDROGAN TERUS DITEKAN

HAGIA SOPHIE MENJADI MESJID, RECEP TAYYIP ENDROGAN TERUS DITEKAN

GOSULUT.ID - Keputusan Presiden Turki Recep Tayyip Endrogan menetapkan ikon Istanbul Hagia Sophie menjadi masjid pada Jumat (10/7/2020) berbuntut munculnya kecaman dari berbagai pihak.

Menyadur Al Jazeera, Endrogan mengumumkan alihfungsi Hagia Sophia usai pengadilan administrasi Turki menghapus kebijakan Mustafa Kemal Ataturk yang menjadikan bangunan berusia hampir 1.500 tahun ini sebagai museum.

Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Pendidikan dan Kebudayaan (UNESCO) dan sejumlah negara seperti Rusia, Amerika Serikat, Yunani, hingga para pemimpin gereja adalah pihak-pihak yang melayangkan penolakan atas keputusan Endargo.

UNESCO menyatakan pihaknya sangat menyesalkan keputusan Turki yang dibuat tanpa adanya diskusi dan pemberitahuan sebelumnya.

"Keputusan ini diumumkan hari ini (10/9) memunculkan masalah dampak perubahan status ini pada nilai universal properti. Negara memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa modifikasi tidak memengaruhi Nilai Universal Luar Biasa dari situs-situs tertulis di wilayah mereka," ujar UNESCO dalam pernyataanya melalui instagram. 

Wakil ketua urusan luar negeri di majelis tinggi parlemen Rusia, Vladimir Dzhabarov mengatakan penetapan bangunan yang telah berdiri sejak abad ke-6 itu adalah suatu "kesalahan".


"Mengubahnya menjadi masjid tidak akan menguntungkan apa pun bagi umat Muslim. Itu tidak menyatukan negara, tetapi sebaliknya, membawa mereka dalam perpecahan."

Sementara, pihak Gereja Ortodoks Rusia menyatakan kecewa atas keputusan Turki mencabut status museum Hagia Sophia, menganggap hal ini sebagai langkah yang mengabaikan suara jutaan warga Kristen.

Sebelumnya, Patriarkh Ekumenikal Bartholomew, kepala spiritual Kristen Ortodoks yang dianut oleh 300 juta warga di seluruh dunia dan berkedudukan di Istanbul, mengatakan alih fungsi Hagia Sophia jadi masjid akan membuat umat Kristen kecewa dan akan menyebabkan "perpecahan" masyarakat di wilayah Timur dan Barat.

Kecaman juga datang dari Yunani yang menyebut langkah Turki sebagai "provokasi terbuka terhadap seluruh dunia beradab."

"Nasionalisme yang diperlihatkan oleh Endogan... membawa negaranya mundur enam abad," kata Menteri Kebudayaan Yunani, Lina Mendoni.

Lebih lanjut Mendoni mengatakan putusan pengadilan "benar-benar menegaskan tidak ada keadilan indenden" di Turki.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Morgan Ortagus mengatakan kecewa atas keputusan Turki.

"Kami memahami bahwa Pemerintah Turki tetap berkomitmen untuk mempertahankan akses ke Hagia Sophia untuk semua pengunjung, dan berharap untuk mendengar rencananya untuk melanjutkan pengelolaan Hagia Sophia untuk memastikannya tetap dapat diakses tanpa hambatan untuk semua."

Kemudian, Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell menyebut keputusan itu "disesalkan".

"Keputusan Dewan Negara Turki untuk membatalkan salah satu keputusan penting Turki modern dan keputusan Presiden Erdogan untuk menempatkan monumen di bawah pengelolaan Kepresidenan Urusan Agama sangat disesalkan," katanya dalam sebuah pernyataan.

Hagia Sophia merupakan bangunan bersejarah yang punya peranan penting pada masa Kekaisaran Kristiani Bizantium selama 900 tahun dan Kesultanan Muslim Ottoman selama 500 tahun.

Saat ini, Hagia Sophia merupakan destinasi wisata yang paling banyak dikunjungi di Turki.***

Sumber : suara.com jaringan GOSULUT.ID
EDITOR : Mnt